Connect with us

Berita

Pertempuran Akbar Penutup PD II Itu Terjadi di Kota Balikpapan

Published

on

Di sana, pasukan sekutu melancarkan pertempuran akbar di darat. Pamungkas dari Perang Dunia II. Cerita yang nyaris terlupakan.

TUGU kusam dengan lukisan pedang hitam di pucuknya menjadi penanda cerita lama. Cat putih di sekujur dindingnya telah mengelupas sempurna. Tugu itu terpancang membelah jalanan. Namun hanya sekelumit orang-orang menoleh melihatnya. Sosoknya serupa wajah renta di keramaian Kota Balikpapan yang panas.

Lukisan pedang bercat hitam itu mengingatkan sebagian pada Monumen Salib Pengorbanan di permakaman serdadu persemakmuran Inggris, korban Perang Dunia. Tugu itu sendiri didirikan untuk mengenang serdadu Australia –persemakmuran Inggris– yang binasa dalam pertempuran di Kota Balikpapan pada Juli 1945. Masyarakat menamakannya dengan “Tugu Australia”.

Awalnya, yang tertera bukanlah lukisan, melainkan pedang logam. Entah sejak kapan pedang itu raib dan diganti dengan lukisan pedang.

 

KOTA Balikpapan yang dikuasai Jepang sejak awal 1942, merupakan daerah strategis lantaran menjadi pelabuhan minyak utama di Asia Timur. Sejak Mei hingga Agustus 1945, pasukan Australia bertempur untuk membebaskan Pulau Borneo dari pendudukan Jepang yang telah berlangsung selama lebih dari 3 tahun.

Sebuah plakat tembaga berkisah tentang Penyerbuan Divisi ke-7 Australia ke Kota Balikpapan yang saat itu diduduki Jepang. Penanda sejarah ini mengingatkan pada manusia yang tewas karena kengerian perang. Plakat tersebut juga dibangun berkat bantuan WMC Limited untuk menemani tugu. Seniman pengukirnya Ross J. Bastian, dibuat pada 1998. Plakat itu bertajuk “Balikpapan and Australia 1945” berikut dengan pemaparan dwi bahasa, Indonesia dan Inggris.

Operasi Oboe-2, demikian sandi operasi militer Divisi ke-7 Australia dalam penyerbuan ke Kota Balikpapan yang bermula pada 1 Juli 1945. Mereka bersama serdadu sekutu melakukan pendaratan dari pantai Kota Balikpapan yang bertujuan untuk mengamankan pengolahan minyak dan fasilitas pelabuhan.

Penyerbuan pantai tersebut berlanjut ke daratan, hingga Jepang menyatakan menyerah kepada sekutu. Kecamuk pertempuran utama terjadi hingga pada 21 Juli 1945, kemudian dilanjutkan dengan pertempuran skala kecil di pelosok Kota Balikpapan.

Dalam penyerbuan melalui laut yang direncanakan dan dikoordinasi dengan baik terhadap Tarakan, Teluk Brunei dan Balikpapan,” demikian plakat tersebut berkisah. “Pasukan Australia menerjang dan mengalahkan pasukan Jepang yang siap siaga dan gigih bertahan.

Jelang fajar 1 Juli 1945, pasukan Australia melancarkan operasi amfibinya yang terbesar, gabungan kekuatan darat, laut, dan udara. Mereka menyerbu pantai di sebelah selatan Kota Balikpapan. Sebanyak 33.000 serdadu Australia turut terlibat dalam operasi militer. Mereka menyerang daratan yang dipertahankan oleh sekitar 3.000 serdadu Jepang.

Kemudian dari pihak sekutu –serdadu Koninklijke Nederlands(ch)-Indische Leger (KNIL) dan United States Army– meluncurkan pemboman sehingga menghancurkan pertahanan pantai pihak Jepang. Tatkala senja, Divisi ke-7 berhasil meretas pertahanan musuh sejauh 2 kilometer ke arah pedalaman.

Meskipun mereka berhasil menguasai Kota Balikpapan pada keesokan harinya, kedua lapangan terbang di pantai timur baru ditaklukkan pada 9 Juli 1945. Pertempuran di sisi utara dan sisi barat kota berlanjut selama lebih dari dua minggu. Sementara pasukan Jepang yang berada di parit perlindungan menahan setiap gerakan maju pasukan Australia.

Penyerbuan Balikpapan merupakan operasi sekutu besar-besaran yang terakhir di darat selama Perang Dunia Kedua,” demikian yang tertulis di plakat. “Dan, pertempuran itu baru selesai dengan berakhirnya perang pada tanggal 14 Agustus 1945.

Untuk menaklukkan Jepang, pada awalnya armada sekutu memiliki 6 rencana operasi militer. Penyerbuan Kota Tarakan (Oboe-1), penyerbuan Kota Balikpapan (Oboe-2), penyerbuan Kota Banjarmasin (Oboe 3), penyerbuan Kota Surabaya atau Kota Jakarta (Oboe-4), penyerbuan kawasan timur Indonesia (Oboe-5), dan penyerbuan ke Sabah (Oboe-6). Namun, pada akhirnya hanya 3 dari 6 operasi militer tersebut yang terwujud; penyerbuan ke Kota Tarakan, Kota Balikpapan, serta Sabah.

Menurut Australian War Memorial, penyerbuan ke Kota Balikpapan merupakan salahsatu operasi Australia yang paling kontroversial selama Perang Dunia II. Panglima pasukan Australia Jenderal Sir Thomas Blamey, sebenarnya justru menyarankan pemerintah untuk menarik dukungannya untuk Operasi Oboe-2.

Tampaknya, Blamey melihat bahwa operasi Australia di Kalimantan tidak akan berhasil mengalahkan Jepang. Namun, Panglima Kawasan Barat Daya Pasifik Jenderal Douglas MacArthur yang telah merancang Operasi Oboe tetap bergerak ke Kota Balikpapan.

Operasi Oboe-2 di Kota Balikpapan merupakan serangan amfibi besar-besaran yang terakhir dalam Perang Dunia II. Operasi militer ini juga menjadi ekspedisi terakhir bagi pasukan Australia dalam melawan Jepang. Plakat tersebut juga mewartakan kengerian Operasi Oboe-2. Kecamuk di kota pelabuhan minyak itu telah membinasakan 229 serdadu Divisi ke-7 Australia, dan 634 terluka. Sementara di pihak Jepang sejumlah 2.032 serdadunya binasa dan 63 lainnya menjadi tawanan perang.

Hingga saat ini, hubungan Indonesia dan Australia memang mengalami pasang surut. Namun, plakat itu menorehkan sejuta kenangan karib bagi keduanya. “Sejak masa perang itu Indonesia dan Australia telah meningkatkan pertukaran di bidang kebudayaan pendidikan dan ekonomi,” ungkap plakat itu pada paragraf terakhirnya. “Kedua negara tersebut sekarang hidup dengan damai dan rakyatnya akan selalu mengingat mereka yang telah mengorbankan jiwanya untuk mencapai tujuan tersebut.

Di baris paling akhir terdapat tiga kata yang menjadi imbauan kepada siapa saja untuk mengenang mereka yang tewas; “Lest We Forget”. “Jangan Sampai Kita Lupa”.

Sebuah foto koleksi Australian War Memorial, yang dibidik Letnan Prior pada 4 Januari 1946, melukiskan satu keluarga Jawa yang memandang tugu peringatan kepada serdadu Australian Imperial Force (AIF) yang tewas. Kini, monumen itu dikenal sebagai Tugu Australia. Prior mengungkapkan bahwa keluarga itu baru saja dibebaskan dari sebuah kamp kerja paksa di Kota Balikpapan.

 

INDONESIA itu Terrabellica—wilayah perang,” ujar Saleh As’ad Djamhari, seorang sejarawan militer, purnawirawan, dan sekaligus pengajar di FIB Universitas Indonesia. Saleh pernah mengungkapkan bahwa setiap kali terjadi perang antara dua pihak, perang itu selalu terjadi di Indonesia—Portugis vs. Spanyol, Inggris vs. Belanda-Prancis, dan Australia vs. Jepang.

Kendati terjadi di wilayah Nusantara, bangsa ini tidak berpartisipasi dalam pertempuran mereka.
“Orang Indonesia itu sebagai penonton perang yang baik,” ujarnya. “Sampai zaman Jepang, kita hanya menonton dan mendengarkan cerita,” tutupnya. (fa)

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita

Angga Saputra, Head Bar YOU Coffee and Brunch

Published

on

By

Menjadi barista enggak melulu bicara kopi. Bagi Angga Saputra, Head Bar YOU Coffee and Brunch, penting bagi barista mengulik strategi bisnis sampai update trend terbaru di dunia kopi.

TUGAS barista banyak. Bukan sekadar menyeduh kopi saja. Misalnya, menyiapkan bahan baku, sampai melayani costumer yang complain. Di YOU Coffee and Brunch, Jika ada costumer baru, Angga akan menanyakan jenis kopi apa yang disukai costumer. “Saya juga tak segan memberikan edukasi dan merekomendasikan jenis kopi yang cocok serta laik dicoba costumer,” katanya, kepada Tripia.id.

Menurut Angga, dulu kebanyakan kopi memiliki tekstur yang pahit dan tebal –robusta. Jenis kopi ini cukup beresiko untuk costumer yang memiliki mag. Makanya, di YOU Coffee and Brunch, Angga menggunakan kopi Arabica yang terasa lebih asam dan lebih ringan –halus– dari pada robusta.

PHOTO: Instagram @kamarpecah

Angga mengatakan, menjadi barista –di lain sisi– juga harus memikirkan kesehatan konsumen dan efek samping yang ditimbulkan dari kopi yang disajikan. Makanya, sebelum menawarkan kopi yang akan dibuat, Angga biasanya menerangkan lebih dulu efek dari kopi yang akan diminum. “Edukasi ini saya lakukan agar konsumen relax dan tidak takut saat ingin mencoba produk kopi yang dimiliki YOU Coffee and Brunch,” ujarnya.

PHOTO: Instagram @kamarpecah

Uniknya, di YOU Coffee and brunch, costumer diizinkan untuk menukar kopinya jika kopi pertama yang mereka pesan tidak cocok. Menarik perhatian konsumen juga enggak melulu dari promo kayak buy 1 get 1. Barista juga harus mencari dan menemukan sesuatu yang baru dalam segala hal. “Pengalaman tadi pernah saya lalui saat kesulitan mengelola coffee shop dan menjadi Head Bar di YOU Cofee and Brunch di masa awal,” tuturnya.

Angga kemudian intens melakukan riset. Dari berkeliling ke pelbagai coffee shop di Kota Samarinda, hingga berselancar di internet untuk menemukan trend terbaru yang belum ada di Kota Tepian. Dari hasil riset itu, sebagian diterapkan di YOU Coffee and Brunch. Cafe yang terletak di Jalan Gamelan, Nomor 2, Privab, ini merupakan satu satunya coffee shop yang buka dari pagi hingga sore. (*)

Continue Reading

Berita

Kamu Jago Bahasa Indonesia? Tebak Arti Kata-Kata Ini!

Published

on

By

BAHASA Indonesia sebenernya punya banyak banget kosakata. Gak ada yang tau ayaknya sih jumlah persisnya berapa. Dari banyaknya kata-kata yang ada dalam bahasa Indonesia, apakah kamu tahu arti dari kata-kata berikut ini?

Gawai
Hati-hati tertukar sama dawai. Gawai itu sering banget dipakai sehari-hari dan hampir semua orang punya. Apa, hayo? Bukan, bukan perasaan. Gawai itu punya dua arti. Arti pertama adalah kerja atau pekerjaan, alias sebagai pembentuk kata pegawai. Makna keduanya itu alat atau perkakas. Gawai udah dijadikan padanan untuk kata gadget. Ada juga yang memadankan gadget dengan “Acang”. Artinya juga perkakas sih, lebih tepatnya perkakas kecil yang gunanya untuk menunjukkan keadaan air dalam ketel. Hmmm… agak gimana gitu ya… kalo nyebut gadget jadi acang? Emangnya gadget kamu dipakai buat ngukur air dalam ketel?

Senandika
Artinya percakapan seorang tokoh dalam karya sastra dengan dirinya sendiri. Biasanya dipakai untuk mengungkapkan perasaan, firasat, konflik batin si tokoh, atau untuk menyajikan informasi yang perlu diketahui pembaca atau pendengar. Beda sama monolog. Kalo monolog itu disampaikan langsung ke penonton. Sementara senandika ini gak secara langsung. Contohnya macam pikiran-pikiran berisik tokoh sinetron yang bisa didengar sama seluruh penonton di Indonesia. Terus kalau baca buku, kadang pikiran si tokoh utamanya suka ikut ditulis tuh, supaya kita tahu apa yang ada di pikirannya.

Ogel
Yang ini walaupun jarang dipakai juga, tapi pasti kamu pernah denger kan? Artinya ada dua, nih. Pertama goyah atau oleng. Dan yang kedua itu kibas. Arti yang kedua ini kalau lagi ngomongin ekor ya. Misalnya; “anjing itu mengogel ekornya dengan bersemangat.”

Cawan
Bukan nama restoran. Cawan artinya cangkir yang tidak bermulut bertelinga, atau mangkuk untuk makan nasi, atau alas cangkir. Cangkir kecil yang biasa dipakai untuk minum ocha itu disebutnya cawan. Kalau ternyata cangkirnya ada kupingnya, berarti yang dimaksud cawan itu alas cangkirnya.

Zadah
Zadah artinya sama dengan haram atau sesuatu yang terlarang dalam agama Islam. Contohnya istilah haram jadah yang artinya anak haram alias anak yang lahir di luar perkawinan yang sah.

Zuhud
Yep, seperti yang bisa kamu duga, zuhud itu dari bahasa Arab. Secara harfiah artinya meninggalkan sesuatu yang bersifat keduniawian alias meninggalkan gemerlap kehidupan yang bersifat material.

Daring
Oke, ini sebenernya singkatan dari “Dalam Jaringan”. Kalau pernah mampir ke web KBBI mungkin pernah lihat. He-he. Padanan bahasa Inggrisnya itu online. Jadi, misalnya kalau besok kamu lagi online terus ada yang nanya bisa coba jawab, “Jangan ganggu dong, gue lagi dalam jaringan nih!”

Terompah
Ini bukan versi slang dari terompet ya. Terompah adalah alas kaki yang terbuat dari kulit, karet atau kayu yang dilengkapi dengan tali kuit. Pokoknya sendal zaman dulu, deh. Eh ya tapi prinsipnya sendal dari dulu modelnya gitu-gitu aja sih… Terompah bisa juga berarti kasut –sepatu– kayu. Kalau sekarang ini mungkin bisa juga disebut bakiak.

Biduk
Kamu pasti sering dengar kata ini. Misalnya dalam kalimat “Semoga saudara diberi kekuatan dalam menghadapi cobaan yang akan datang dalam biduk rumah tangga.” Amin dong, walaupun gak tau ini lagi doain siapa sebenernya. Tapi tau gak artinya? Biduk itu artinya perahu kecil yang dipakai untuk menangkap ikan atau mengangkat barang-barang di sungai. Pernikahan kan emang sering disimbolkan dengan perahu.

Buah Pinggang
Kami kasih petunjuk nih. Buah pinggang itu organ dalam vertebrata (temasuk manusia) yang bentuknya mirip kacang merah. Belum kepikiran? Organ ini fungsinya menyaring kotoran dan membuangnya bersama air dalam bentuk urin. Yep. Buah pinggang = ginjal.

Onak
Artinya kurang lebih adalah duri. Bisa berarti rotan yang berduri, duri yang bengkok –lebih berbahaya dari duri biasa– atau cuatan berujunng tajam yang beraal dari epidermis atau konteks organ tumbuhan seperti pada mawar. Biasanya suka muncul di teka-teki silang di koran nih.

Suryakanta
Tak lain dan tak bukan, suryakanta adalah… kaca pembesar atau lup. Bagus yah, namanya. Mulai sekarang saya mau nyebutnya suryakanta aja ah.

Coba hitung ada berapa kata yang kamu tahu atau pernah kamu dengar. Kalau kamu gak tau lebih dari setengah kata-kata ini, berarti kamu masih perlu belajar bahasa Indonesia, nih… (*)

Continue Reading

Berita

Jangan Pernah Menikah di Negara-Negara Ini, Karena…

Published

on

By

Malaysia
Tradisi ini dilakukan oleh masyarakat Malaysia di Tidong –Tidung– Sabah, bagian timur laut Kalimantan. Pasangan pengantin baru akan menempati rumah baru dan di sana mereka ditahan oleh teman-teman dan kerabatnya sendiri. Dalam proses ini, mereka tidak boleh ke toilet selama 3 hari 3 malam. Selama menjalankan tradisi ini, pasangan pengantin baru hanya diberi sedikit makan dan minum. Tradisi dilakukan setelah pasangan pengantin resmi menikah. Konon jika mereka melanggar tradisi ini, pernikahan mereka akan ditimpa musibah dan cobaan.

Skotlandia
Sebelum menikah, calon mempelai akan disiram oleh cairan dari sirup, abu, tepung, dan cairan lain. Cairannya ini warnanya cokelat hingga hitam. Makanya tradisi ini diberi nama “Blackening”. Setelah itu, calon mempelai juga akan digiring oleh rekan-rekan mereka untuk berparade berkeliling kampung. Menurut cerita, cara ini merupakan simbol daya tahan mereka. jika calon mempelai bisa melewati tradisi ini, artinya mereka bisa menjalani pernikahan dengan mudah dan dijauhi dari pengaruh jahat.

Jerman
Pengantin baru akan diuji kekompakannya dengan cara memotong sebuah batang kayu besar dengan gergaji manual yang harus dipakai oleh dua orang. Sambil menggergaji kayu, mereka disemangati oleh teman-teman dan keluarga. Selain menguji kekompakan, proses itu juga jadi simbol kekuatan yang harus mereka kerahkan untuk menghadapi cobaan hidup nantinya.

Swedia
Pasangan pengantin baru sebisa mungkin menahan diri untuk tidak ke toilet selama acara berlangsung. Jika salah satu dari mereka pergi, maka pasangannya boleh dicium sama para tamu. Misalnya, pengantin pria ke toilet, maka tamu-tamu pria boleh mencium pengantin wanitanya. Begitu juga sebaliknya.

Prancis
Di Prancis ada tradisi bernama “Charivari”. Tradisi ini sudah dijalankan sejak zaman pertengahan. Dulu, selain untuk meramaikan suasana, tradisi ini juga digunakan sebagai bagian dari protes terhadap penikahan yang secara sosial dianggap tak pantas. Contohnya, jika ada seorang janda menikah padahal masa berkabungnya belum habis, maka rumah si pengantin akan didatangi kerabat dan tetangga. Di sana, mereka akan membuat suara gaduh, termasuk memukul wajan dan panci.

Korea Selatan
Setelah upacara pernikahan, mempelai pria akan “dikerjai” oleh teman-temannya. Sepatu dan kaos kakinya dilepas, lalu kakinya diikat. Setelah itu, telapak kakinya akan dipukul ikan. Tujuan dari tradisi bau amis ini adalah supaya si pengantin pria kuat di malam pertama.

Irlandia
Sepanjang upacara dan resepsi, pengantin wanita harus menjaga agar kedua kakinya tetap menapak di lantai. Dia tidak boleh mengangkat kedua kakinya di saat bersamaan. Konon kalau dua kakinya diangkat dan tidak menapak ke lantai, Fairies –peri– yang selalu mencari hal-hal cantik akan menculiknya. Tidak seperti Tinkerbell, Fairies cenderung lebih jahil dan jahat. (*)

Continue Reading

Trending