Connect with us

Berita

Cerita Mereka yang Meneroka Belantara di Nagri Paser

Published

on

Kelak, bila benar jadi ibukota, jasa manusia-manusia renta ini perlu selalu diingat.

PULUHAN tahun lalu, mereka bertaruh nyawa membabat alas; meneroka belantara meski malaria mengintai jiwa. Mereka merasa dibuang oleh negara. Ini adalah sepenggal kisah perjuangan para transmigran di Kabupaten Penajam Paser Utara (PPU) pada masa lalu yang begitu berat. Kabupaten yang akan jadi ibukota baru itu dulunya hanyalah rawa dan hutan belantara. Cerita itu tergurat di Desa Sidorejo, Kecamatan PPU. Ya, di sanalah cerita ini dituturkan langsung dari transmigran yang ikut program transmigrasi gelombang pertama di Kalimantan Timur (Kaltim).

 

SIDOREJO merupakan desa transmigrasi pertama di Kaltim sejak 1957. Saat itu, Indonesia masih dipimpin Presiden Soekarno. Slamet –transmigran asal Kota Solo, Jawa Tengah– turut serta dalam program transmigrasi Presiden Soekarno itu. Tanda-tanda usia senja begitu nampak pada wajahnya. Maklum, usia Slamet sudah 67 tahun.

Saat berusia 6 tahun, Slamet diajak orangtuanya pindah ke Kaltim melalui program transmigrasi pada 1957. Slamet berangkat dari Tanjung Priok –Jakarta– menuju Pelabuhan Balikpapan menggunakan kapal layar. Di zaman itu, kapal mesin belum banyak digunakan. Melalui program transmigrasi ini, orangtua Slamet mendapatkan rumah dan lahan garapan. Lahan inilah yang nantinya akan jadi modal mereka bertani.

“Orangtua dari Jawa langsung mau. Dijanjikan dikasih rumah satu, tanah pekarangan seperempat, lahan 1 hektare,” tutur Slamet, saat menceritakan awal kedatangannya di Desa Sidorejo, seperti dikutip dari Detik.

Kondisi rumah yang dijanjikan Pemerintah ternyata masih sangat seadanya. Dinding rumahnya terbuat dari kayu. Sementara atapnya dari daun nipah. Rumah itu berada di tengah hutan belantara. Selama setahun pertama, Slamet dan keluarganya mendapat jatah sembako dari Pemerintah.

“Rumah masih kayu bulat. Tak ada genting. Kurang lebih setahun, diberi jatah beras dan ikan asin. Bapak saya usaha sendiri. Waktu itu hutan ditebang saja, kayunya belum dikumpulkan,” katanya, sembari mengingatkan masa paling berat pada tahun itu.

Slamet ingat betul, makanan pokok yang mereka terima adalah bulgur, makanan sereal dari bulit beberapa spesies gandum yang gurih dan kering. Menurut Slamet, bulgur ini punya bau menyengat. Dia menyebutnya sebagai “Beras Bulgur”. “Beras bulgur dulu itu makanan kami. Bau sekali beras itu. Meskipun dicuci berkali-kali, baunya masih ada,” ucapnya.

Kondisi Desa Sidorejo pada masa itu cukup banal. Bentuknya rawa-rawa. Sedangkan tanahnya masih berjenis gambut. Jika diinjak, maka bagian tanah lain masih bergoyang-goyang. Ular, beruang, dan binatang buas lainnya, masih banyak ditemukan.

Tak hanya terkendala dari lingkungan saja. Slamet juga ingat bahwa Desa Sidorejo pernah mengalami epidemi malaria tropika. Berdasarkan kesaksiannya, orang yang terkena penyakit malaria biasanya akan merasakan sakit di sore hari, dan paginya akan meninggal dunia.

“Sore-sore sakit, paginya mati. Pagebluk itu bahasa Jawanya. Banyak yang enggak betah karena itu, akhirnya ada yang ke Kota Balikpapan atau kembali ke Jawa. Adaptasinya saat itu masih susah. Akses kemana-mana susah,” kenangnya. “Saya rasa masyarakat dulu belum adaptasi belum kenal lingkungan,” akunya.

Fasilitas kesehatan dari lokasi transmigrasi kala itu jauh dari kata laik. Untuk menuju rumah sakit terdekat saja, transmigran yang terkena malaria harus ditandu menggunakan sarung karena belum adanya ambulans. “Ada (rumah sakit, Red.), tapi kan di Penajam jauh perjalanan,” jelasnya.

Namun, kini ancaman tersebut sudah lenyap. Hutan belantara yang dulu rimbun kini berubah menjadi kebun sawit, sawah, hingga rumah penduduk. Meski begitu, masih lekat dalam ingatan masa-masa kelam mereka sebagai transmigran yang sudah turun-temurun menempati tanah tersebut.

Slamet sendiri pernah jadi korban malaria tropika ini. Hingga dia harus berganti nama, sebab orangtuanya percaya bahwa penyakit tersebut adalah kesialan yang dibawa oleh nama. Dulu, Slamet mengaku bernama Marno.

Selain Slamet, ada pula Suharjo. Berasal dari Kabupaten Blora –Jawa Tengah– dia mungkin transmigran tertua di Desa Sidorejo. Suharjo cukup kesulitan berkomunikasi karena faktor usia. Kata sang putri, Ismiah, Suharjo nyaris berumur 100 tahun.

Ismiah menuturkan, kegiatan sehari-hari ayahnya kini hanya berdiam diri saja di teras rumah. Kadang, Suharjo juga masih ikut salat berjamaah di masjid terdekat.
Dengan anggukan kepala, Suharjo mengamini jika Desa Siderojo dulu adalah hutan belantara dan rawa.

 

SAAT Soeharto berkuasa, Semoi Dua –Kecamatan Sepaku– menjadi desa transmigran sejak 1970-an. Tempat ini pula yang diindikasikan sebagai titik ibukota baru.
Mas’ud merupakan generasi kedua transmigran di Desa Semoi Dua. Kini, dia menjabat sebagai Kepala Dusun I.

Cerita Mas’ud tak jauh berbeda dengan cerita Slamet; sama-sama berisi kemalangan hidup para transmigran. Mas’ud adalah transmigran asal Kabupaten Tuban –Jawa Timur.

Zaman itu, akses jalan di Desa Semoi Dua masih sangat sulit. Mas’ud dan keluarganya bahkan harus berjalan berkilo-kilo meter jika ingin pergi ke Kota Balikpapan.
“Jadi kami transmigrasi 1977, saya lahir 1971. Umur saya 6 tahun. Desa Semoi Dua dulu penuh penderitaan,” tuturnya, mengenang masa kepahitan saat itu, seperti dikutip dari Detik.

Akses jalan tak sekadar sukar. Lingkungan Desa Semoi Dua juga masih berbukit dan hutan belantara. Di sana, pohon-pohon besar seperti ulin masih banyak ditemui.
Kondisi ekonomi masyarakat transmigran di Desa Semoi Dua juga masih terpuruk. Bahkan, saat memanen hasil pertanian dan kebun, barangnya tidak laku lantaran sulit untuk dijual.

“Tanaman itu hasilnya melimpah, tapi pemasarannya susah. Satu biji singkong itu bisa sampai 5 kilo. Tapi enggak laku. Kami juga sudah enggak bisa makan singkong,” ungkap Mas’ud.

Akibat kondisi yang begitu sulit ini, banyak transmigran merantau ke Kota Balikpapan atau kembali ke kampung halaman. Tetapi saat itu, keluarga Mas’ud memilih untuk tinggal karena terpaksa.

Dia juga bercerita, saat melakukan perjalanan untuk mencapai rumah kayu yang disediakan oleh Pemerintah, para orangtua nampak menangis. Bahkan, ayah dan ibunya merasa seperti orang buangan.

“Istilahnya dulu itu hujan air mata. Sambil berjalan itu rata-rata menangis orangtua kami. Saya masih anak-anak waktu itu, jadi enjoy saja. Lihat sungai, lihat ikan-ikan banyak. Orangtua menangis karena merasa terbuang,” ucapnya.

Kesulitan tak hanya sampai disitu. Ketika mencari rumahnya, mereka harus melempar batu lebih dahulu untuk mendengar bunyi gentingnya yang terbuat dari seng.
Seperti Slamet, Mas’ud menyebut di Desa Semoi Dua juga pernah ada pagebluk; sore sakit, pagi mati. Semua karena epidemi malaria tropika. Bahkan, Mas’ud sempat tak bisa berjalan selama 3 bulan karena penyakit ini. “Malaria tropika ini di Kalimantan seperti penyakit bawaan. Jadi, kalau belum kena malaria tropika, belum bisa dinamakan orang Kalimantan,” imbuhnya.

Di tahun pertama program trasmigrasi Pemerintah Pusat, orangtua Mas’ud masih mendapatkan bantuan beras, ikan asin, minyak goreng, minyak tanah, dan sabun.

 

KARSIMAH adalah generasi dan transmigran pertama. Kini, ia berusia 70 tahun. Karsimah berasal dari Kabupaten Tuban –Jawa Timur.
Karsimah menceritakan, Desa Semoi Dua saat itu masih berbentuk hutan belantara. Untuk menempuh perjalanan keluar, ia bahkan harus menginap di hutan dengan bekal selendang sebagai alas tidur.

“Sedih sekali. Jam 12 malam masih di jalan. Selendang pernah saya pakai untuk alas tidur sama anak-anak,” tutur Karsimah, dalam bahasa Jawa, seperti dikutip dari Detik.
Saat epidemi malaria tropika, Karsimah mengaku tidak menjadi korban. Saat itu, justru ia yang ikut menolong para transmigran yang sakit. “Kalau malaria itu yang di hutan dalam sekali. Kalau sudah ada yang kena, mereka ke rumah saya. Numpang mandi dan makan. Yang mati kemudian dipikul dengan sarung. Soalnya belum ada mantri kesehatan dan lain-lain,” lanjutnya.

Karsimah mengaku ikut program transmigrasi ini karena ajakan sanak saudaranya. Program tersebut seperti menjanjikan masa depan yang gemilang saat itu.

 

MEDIO 1957, Sidorejo menjadi tujuan transmigran dari Pulau Jawa. Desa yang merupakan pemekaran dari Kelurahan Petung –Kecamatan Penajam– itu menyimpan cerita kelam. Terutama bagi mereka yang menginjakkan kaki pertama di sana, jauh sebelum ditetapkan menjadi ibukota Indonesia.

Saat itu, Presiden Soekarno sudah menginisiasi program transmigrasi. Transmigran dari Jawa Tengah dan Jawa Timur, merupakan kelompok masyarakat yang mendominasi Desa Sidorejo.

Detailnya, transmigran yang telah puluhan tahun tinggal di Desa Sidorejo berasal dari Kabupaten Banyuwangi –Jawa Timur– dan Kabupaten Banyumas –Jawa Tengah.

“Saya tidak tahu persis berapa banyak jumlah transmigran saat itu. Saya mendengar cerita kalau setiap romongan transmigran ada kepala regunya,” ucap Muhaji, Kepala Desa Sidorejo, Muhaji, saat berkisah kedatangan transmigran pertama ke wilayahnya pada 1957.

“Rombongan yang ada kepala regunya itu posnya di dulu Kelurahan Petung, pos penampungan. Setelah itu diarahkan ke lokasi yang sudah ada nomornya,” timpalnya, seperti dikutip dari Detik. (fa)

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita

Angga Saputra, Head Bar YOU Coffee and Brunch

Published

on

By

Menjadi barista enggak melulu bicara kopi. Bagi Angga Saputra, Head Bar YOU Coffee and Brunch, penting bagi barista mengulik strategi bisnis sampai update trend terbaru di dunia kopi.

TUGAS barista banyak. Bukan sekadar menyeduh kopi saja. Misalnya, menyiapkan bahan baku, sampai melayani costumer yang complain. Di YOU Coffee and Brunch, Jika ada costumer baru, Angga akan menanyakan jenis kopi apa yang disukai costumer. “Saya juga tak segan memberikan edukasi dan merekomendasikan jenis kopi yang cocok serta laik dicoba costumer,” katanya, kepada Tripia.id.

Menurut Angga, dulu kebanyakan kopi memiliki tekstur yang pahit dan tebal –robusta. Jenis kopi ini cukup beresiko untuk costumer yang memiliki mag. Makanya, di YOU Coffee and Brunch, Angga menggunakan kopi Arabica yang terasa lebih asam dan lebih ringan –halus– dari pada robusta.

PHOTO: Instagram @kamarpecah

Angga mengatakan, menjadi barista –di lain sisi– juga harus memikirkan kesehatan konsumen dan efek samping yang ditimbulkan dari kopi yang disajikan. Makanya, sebelum menawarkan kopi yang akan dibuat, Angga biasanya menerangkan lebih dulu efek dari kopi yang akan diminum. “Edukasi ini saya lakukan agar konsumen relax dan tidak takut saat ingin mencoba produk kopi yang dimiliki YOU Coffee and Brunch,” ujarnya.

PHOTO: Instagram @kamarpecah

Uniknya, di YOU Coffee and brunch, costumer diizinkan untuk menukar kopinya jika kopi pertama yang mereka pesan tidak cocok. Menarik perhatian konsumen juga enggak melulu dari promo kayak buy 1 get 1. Barista juga harus mencari dan menemukan sesuatu yang baru dalam segala hal. “Pengalaman tadi pernah saya lalui saat kesulitan mengelola coffee shop dan menjadi Head Bar di YOU Cofee and Brunch di masa awal,” tuturnya.

Angga kemudian intens melakukan riset. Dari berkeliling ke pelbagai coffee shop di Kota Samarinda, hingga berselancar di internet untuk menemukan trend terbaru yang belum ada di Kota Tepian. Dari hasil riset itu, sebagian diterapkan di YOU Coffee and Brunch. Cafe yang terletak di Jalan Gamelan, Nomor 2, Privab, ini merupakan satu satunya coffee shop yang buka dari pagi hingga sore. (*)

Continue Reading

Berita

Kamu Jago Bahasa Indonesia? Tebak Arti Kata-Kata Ini!

Published

on

By

BAHASA Indonesia sebenernya punya banyak banget kosakata. Gak ada yang tau ayaknya sih jumlah persisnya berapa. Dari banyaknya kata-kata yang ada dalam bahasa Indonesia, apakah kamu tahu arti dari kata-kata berikut ini?

Gawai
Hati-hati tertukar sama dawai. Gawai itu sering banget dipakai sehari-hari dan hampir semua orang punya. Apa, hayo? Bukan, bukan perasaan. Gawai itu punya dua arti. Arti pertama adalah kerja atau pekerjaan, alias sebagai pembentuk kata pegawai. Makna keduanya itu alat atau perkakas. Gawai udah dijadikan padanan untuk kata gadget. Ada juga yang memadankan gadget dengan “Acang”. Artinya juga perkakas sih, lebih tepatnya perkakas kecil yang gunanya untuk menunjukkan keadaan air dalam ketel. Hmmm… agak gimana gitu ya… kalo nyebut gadget jadi acang? Emangnya gadget kamu dipakai buat ngukur air dalam ketel?

Senandika
Artinya percakapan seorang tokoh dalam karya sastra dengan dirinya sendiri. Biasanya dipakai untuk mengungkapkan perasaan, firasat, konflik batin si tokoh, atau untuk menyajikan informasi yang perlu diketahui pembaca atau pendengar. Beda sama monolog. Kalo monolog itu disampaikan langsung ke penonton. Sementara senandika ini gak secara langsung. Contohnya macam pikiran-pikiran berisik tokoh sinetron yang bisa didengar sama seluruh penonton di Indonesia. Terus kalau baca buku, kadang pikiran si tokoh utamanya suka ikut ditulis tuh, supaya kita tahu apa yang ada di pikirannya.

Ogel
Yang ini walaupun jarang dipakai juga, tapi pasti kamu pernah denger kan? Artinya ada dua, nih. Pertama goyah atau oleng. Dan yang kedua itu kibas. Arti yang kedua ini kalau lagi ngomongin ekor ya. Misalnya; “anjing itu mengogel ekornya dengan bersemangat.”

Cawan
Bukan nama restoran. Cawan artinya cangkir yang tidak bermulut bertelinga, atau mangkuk untuk makan nasi, atau alas cangkir. Cangkir kecil yang biasa dipakai untuk minum ocha itu disebutnya cawan. Kalau ternyata cangkirnya ada kupingnya, berarti yang dimaksud cawan itu alas cangkirnya.

Zadah
Zadah artinya sama dengan haram atau sesuatu yang terlarang dalam agama Islam. Contohnya istilah haram jadah yang artinya anak haram alias anak yang lahir di luar perkawinan yang sah.

Zuhud
Yep, seperti yang bisa kamu duga, zuhud itu dari bahasa Arab. Secara harfiah artinya meninggalkan sesuatu yang bersifat keduniawian alias meninggalkan gemerlap kehidupan yang bersifat material.

Daring
Oke, ini sebenernya singkatan dari “Dalam Jaringan”. Kalau pernah mampir ke web KBBI mungkin pernah lihat. He-he. Padanan bahasa Inggrisnya itu online. Jadi, misalnya kalau besok kamu lagi online terus ada yang nanya bisa coba jawab, “Jangan ganggu dong, gue lagi dalam jaringan nih!”

Terompah
Ini bukan versi slang dari terompet ya. Terompah adalah alas kaki yang terbuat dari kulit, karet atau kayu yang dilengkapi dengan tali kuit. Pokoknya sendal zaman dulu, deh. Eh ya tapi prinsipnya sendal dari dulu modelnya gitu-gitu aja sih… Terompah bisa juga berarti kasut –sepatu– kayu. Kalau sekarang ini mungkin bisa juga disebut bakiak.

Biduk
Kamu pasti sering dengar kata ini. Misalnya dalam kalimat “Semoga saudara diberi kekuatan dalam menghadapi cobaan yang akan datang dalam biduk rumah tangga.” Amin dong, walaupun gak tau ini lagi doain siapa sebenernya. Tapi tau gak artinya? Biduk itu artinya perahu kecil yang dipakai untuk menangkap ikan atau mengangkat barang-barang di sungai. Pernikahan kan emang sering disimbolkan dengan perahu.

Buah Pinggang
Kami kasih petunjuk nih. Buah pinggang itu organ dalam vertebrata (temasuk manusia) yang bentuknya mirip kacang merah. Belum kepikiran? Organ ini fungsinya menyaring kotoran dan membuangnya bersama air dalam bentuk urin. Yep. Buah pinggang = ginjal.

Onak
Artinya kurang lebih adalah duri. Bisa berarti rotan yang berduri, duri yang bengkok –lebih berbahaya dari duri biasa– atau cuatan berujunng tajam yang beraal dari epidermis atau konteks organ tumbuhan seperti pada mawar. Biasanya suka muncul di teka-teki silang di koran nih.

Suryakanta
Tak lain dan tak bukan, suryakanta adalah… kaca pembesar atau lup. Bagus yah, namanya. Mulai sekarang saya mau nyebutnya suryakanta aja ah.

Coba hitung ada berapa kata yang kamu tahu atau pernah kamu dengar. Kalau kamu gak tau lebih dari setengah kata-kata ini, berarti kamu masih perlu belajar bahasa Indonesia, nih… (*)

Continue Reading

Berita

Jangan Pernah Menikah di Negara-Negara Ini, Karena…

Published

on

By

Malaysia
Tradisi ini dilakukan oleh masyarakat Malaysia di Tidong –Tidung– Sabah, bagian timur laut Kalimantan. Pasangan pengantin baru akan menempati rumah baru dan di sana mereka ditahan oleh teman-teman dan kerabatnya sendiri. Dalam proses ini, mereka tidak boleh ke toilet selama 3 hari 3 malam. Selama menjalankan tradisi ini, pasangan pengantin baru hanya diberi sedikit makan dan minum. Tradisi dilakukan setelah pasangan pengantin resmi menikah. Konon jika mereka melanggar tradisi ini, pernikahan mereka akan ditimpa musibah dan cobaan.

Skotlandia
Sebelum menikah, calon mempelai akan disiram oleh cairan dari sirup, abu, tepung, dan cairan lain. Cairannya ini warnanya cokelat hingga hitam. Makanya tradisi ini diberi nama “Blackening”. Setelah itu, calon mempelai juga akan digiring oleh rekan-rekan mereka untuk berparade berkeliling kampung. Menurut cerita, cara ini merupakan simbol daya tahan mereka. jika calon mempelai bisa melewati tradisi ini, artinya mereka bisa menjalani pernikahan dengan mudah dan dijauhi dari pengaruh jahat.

Jerman
Pengantin baru akan diuji kekompakannya dengan cara memotong sebuah batang kayu besar dengan gergaji manual yang harus dipakai oleh dua orang. Sambil menggergaji kayu, mereka disemangati oleh teman-teman dan keluarga. Selain menguji kekompakan, proses itu juga jadi simbol kekuatan yang harus mereka kerahkan untuk menghadapi cobaan hidup nantinya.

Swedia
Pasangan pengantin baru sebisa mungkin menahan diri untuk tidak ke toilet selama acara berlangsung. Jika salah satu dari mereka pergi, maka pasangannya boleh dicium sama para tamu. Misalnya, pengantin pria ke toilet, maka tamu-tamu pria boleh mencium pengantin wanitanya. Begitu juga sebaliknya.

Prancis
Di Prancis ada tradisi bernama “Charivari”. Tradisi ini sudah dijalankan sejak zaman pertengahan. Dulu, selain untuk meramaikan suasana, tradisi ini juga digunakan sebagai bagian dari protes terhadap penikahan yang secara sosial dianggap tak pantas. Contohnya, jika ada seorang janda menikah padahal masa berkabungnya belum habis, maka rumah si pengantin akan didatangi kerabat dan tetangga. Di sana, mereka akan membuat suara gaduh, termasuk memukul wajan dan panci.

Korea Selatan
Setelah upacara pernikahan, mempelai pria akan “dikerjai” oleh teman-temannya. Sepatu dan kaos kakinya dilepas, lalu kakinya diikat. Setelah itu, telapak kakinya akan dipukul ikan. Tujuan dari tradisi bau amis ini adalah supaya si pengantin pria kuat di malam pertama.

Irlandia
Sepanjang upacara dan resepsi, pengantin wanita harus menjaga agar kedua kakinya tetap menapak di lantai. Dia tidak boleh mengangkat kedua kakinya di saat bersamaan. Konon kalau dua kakinya diangkat dan tidak menapak ke lantai, Fairies –peri– yang selalu mencari hal-hal cantik akan menculiknya. Tidak seperti Tinkerbell, Fairies cenderung lebih jahil dan jahat. (*)

Continue Reading

Trending